Senin, 13 Juli 2015

Curahan Hati

Haaaaai. It has beeen a looooong time yaa, saya ga pernah nulis lagi di blog ini. 

Jadi, saya hari ini pengen cerita cerita gitu sekaligus ini jadi post curahan hati pertama saya setelah masuk kuliah. Jadi ya, menginjak semester 3 kemarin, saya memutuskan untuk pindah kos kosan karena ibu kos yang sering jagain kosan saya mau pindah rumah. Dan orang tua saya menganggap riskan sekali meninggalkan anak kosan tanpa ada ibu kos. Ditambah saya juga ga berani sih kalo ninggalin kosan waktu liburan tanpa ada penjaganya. Akhirnya dengan perpisahan isak tangis, saya pun pindah dari kosan lama. Saya gak bohong lho kalo bilang ada perpisahan dengan isak tangis huhu. Jadi, saya tuh deket banget sama pembantu ibu kosan. Nah pembantunya itu udah mbok mbok gituu, jadi sering buat saya tempat cerita, trus kalo ibu kosan pergi, yune (panggilan pembantunya) sering main di kamar saya. Yah pokoknya saya deket banget deh, sampe saya sering dikasih makan segala, ngerokin kalo lagi sakit, bikin teh segala. Pokoknya baik banget deh :" Saya sampe gak tega ngelihat nangis saat saya angkut angkut barang pindahan. Kaya saya udah dianggap anak sendiri huhu. Sedih kan jadiinyaaa....

Nah, kemudian di kosan baru sudah berbulan bulan saya pindah tuh, saya masiiih berasa kangeen banget sama yune itu. Di kosan baru sebenernya rame sih, cuman anak anaknya sibuk banget. Kalo belum maghrib, belum pada pulang :( Alamak. Jadi, saya sering menghabiskan siang dan sore saya nonton, istirahat, ngerjain tugas. Gitu gitu aja. Gada bisa yang diajakin jadi temen ngobrol. Kadang kalo malem ngerasa sepi di kosan, saya sering merenung betapa kangennya saya sama si yune itu. Udah kaya siapa ajaa, tiap malem dipikirin mwahaha. Tapi saya sih masih sering telepon, yune juga sering bilang kangeen banget sama sayaa huhuhu. Emang ya figur seperti Ibu di tempat rantau emang susah banget dicari. Ini sekalinya kenal dan deket, dia harus pindah hiks hiks hiks

Nah, semenjak saya tinggal di kosan baru jugaa saya sering sakit sakitan. Ga ngerti kenapa :(. Mungkin karena kegiatan yang saya ambil lebih banyak dibanding saya tinggal di kosan lama. Tapi di kosan baru, saya seriing banget nangis karena begitu banyak pikiran yang kadang kadang bikin punggung saya berat, saya stresss. Saya cuma bisa nangis dan mengadu ke Allah agar pikiran saya yang kadang kadang overanalysing ini berenti bikin kepala saya pusing. Mungkin kalo ada temen curhat seperti Yune, at least agak meringankan buat saya. Dan menyadari bahwa saya gak punya temen curhat lagi seperti dia makin makin bikin saya kangen. Duh, semoga bisa ketemu lagi ya yune :". Mungkin hal itu juga yang bikin saya sering sakit. Sakit pertama karena sakit kecapaian dan banyak pikiran, Sakit kedua, sedih gada yang bikinin teh kalo sakit, Sakit ketiga, nelangsa karena jauh dari orang tua. Kadang, kalo saya udah gak tahan dengan semua tekanan, solusi yang paling ampuh adalah saya harus pulang. At least, di rumah ketemu orang tua bikin setengah sakit saya agak ringan dan menjauh dari pressure yang kadang kadang bikin jengkel sendiri karena pengen istirahat. 

Tapi saya mencoba buat sabar dan bertahan, semoga apa yang didapat lebih baik dari sakit yang diberikan. Amiiin. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar